Senin, 05 Juli 2010

I am what i ride!!

Gw mungkin termasuk orang yang telat buat bisa naek sepeda. Sampe kelas 4 SD gw cuman bisa nangkring di jalu sepeda temen gw klo mereka lagi pergi kemana-mana pake sepedanya. Tapi suatu saat gw malu ndiri..  karena cuman gw satu-satunya orang yang ga bisa naek sepeda diantara temen-temen gw  (mana badan paling gede lagi, CRAP!). Diem-diem gw colong sepeda temen gw yang bentuknya agak pendek (Biar gampang napak!!) buat belajar di teras rumah, emang sih cuman bisa bertahan sekitar 3-4 meter jalannya, abis itu gw udah napak lagi. Tapi lama-lama gw jadi bisa dan pernah tiba-tiba gw excited sendiri waktu bisa gowes sepeda dengan mulus (jarak 4 meter, huhu). Trus gw langsung treak-treak ga jelas, sujud syukur, buka baju ngelilingin rumah, traktir anak-anak panti asuhan, ngaspal jalanan depan rumah,  di arak pake sisingaan (skip).. tapi naas, saat sounding ke temen-temen gw, ga ada yang ngewaro. Telek!

Gw juga masih inget saat pertama kali bawa sepeda ke jalanan (ga sepedaan di teras lagi), yes!), waktu itu gw sampe dikawal 4 orang temen. Dan momen yang paling gw inget waktu papasan sama bajaj dengan kecepatan tinggi di jalanan yang sempit (cuih!), keempat temen gw bisa sampe treak-treak rusuh "awas di awas !!!" trus abis itu mereka bisa mohon-mohon minta maaf ke abang bajajnya. Padahal menurut gw waktu itu biasa aja dah, si abang bajajnya juga santai.. tapi temen-temen gw aj emang pada berlebihan...maklum dah bocah..Ya tapi klo ga ada mereka, gw juga kyanya ga bisa naek sepeda nih sampe sekarang.. makasih yak, hehe..

Setelah kejadian itu akhirnya gw mulai bisa punya beberapa kendaraan yang pernah gw tunggangin dan alhamdulillah bisa gw beli dari duit ndiri... Yiiiihah!!

#SPRINT VELOCE 1978

 
        Tuh NYET !! dari dulu aja sticker motor gw udah L!

Ini motor pertama gw. Sprint veloce 1978. Orisinilnya juga masih 80%, agak rare, dan ini yang bikin gw kepincut sama si veloce, hehe. Awalnya gw dapet nih motor lagi iseng-iseng liat iklan di pos kota, terus pas pertama kali liat, bentuknya agak hina. Di decknya banyak karat, lampu belakang pecah (padahal orisinil bawaan), tapi lumayanlah buat kuantitas originalitasnya, sun!. Yaudah akhirnya gw ambil dan pelan-pelan gw bangun sampe akhirnya jadi kya gitu bentuknya. Sebenernya yang gw nikmatin  saat pake si veloce itu proses waktu ngebangunnya sih (di luar mogok dan dorong-dorong cari bengkel tengah malem), gw bisa sampe nitip-nitip bokapnya temen buat beli spare part di Kediri. Trus ga jarang juga gw yang hunting sendiri. Nikmatlah pokoknya!, tapi sayang.. karena kebutuhan akan skripsi dan idealisme yang sok-sokan mau bayar kuliah sendiri di akhir-akhir, yaudah terpaksa gw jual si veloce, hiks.. Tapi gapapa, demi masa depan
*klo udah sukses gw mo maen vespa lagi yiiiiibaaaa !!

#Brussel (Folding Bike United Stylo)

                  Road to monas with Brussel

Brussel!, benernya ini pemilihan nama yang random dari sekian banyak nama ibukota negara. Yaaah modal baca-baca lagi buku pintarnya Iwan Gayo, tiba-tiba gw pas ngebuka page dari negara Belgia, muncullah si Brussel. Folding bike ini lumayan kecil buat ukuran saya yang begitu bentuknya, pret!. Dengan ban 16, performanya emang agak saya kebiri. Tapi saya seneng, karena setelah di pasang internal gear 3 speed, kecepatan gowesnya juga jadi lebih enak.  Gw juga pernah siksa si brussel dengan rute Rempoa-Bintaro-BSD-Ciputat-Rempoa (plus nyasar-nyasar), hasilnya?? malah gw yang kesiksa..broooough.

Pernah suatu saat Brussel gw bawa ke bengkel sepeda, trus ada bapak-bapak yang nyobain. Kata dia "enak nih.. geometrinya bagus..." hah geometri??! emangnya bentuk sepeda gw segitiga?, apa jangan-jangan mirip kue lupis?? *ampe sekarang gw masih ga ngerti maksud si bapak.

Tapi keberadaan Brussel lumayanlah, bisa nganter gw klo gawe, gowes ke monas, sampe beli telor ke warung, hehe.. 

#Kiev  (Suzuki skywave 125)


                      Tuh Kiev malu-malu..

Ini kendaraan operasional gw sekarang. Alhamdulillah masih bisa beli pake duit sendiri, meski cicilan 2 taun juga ga peduli..haha. Sehari-hari klo pergi sekarang gw sama kiev, ya maen, kerja, nganter nyokap, kunjungan ke rumah kakak gw, sampe pacaran pun pake kiev.

Soal nama masih berkutat dari ibukota negara, kiev! ibukota Ukraina.. yoi. Klo lo suka nonton bola pasti tau klub dynamo kiev.. dulu shevchenko sebelom menggila di AC Milan hingga sekarang nasibnya terbuang, di sana tuh ngerumputnya. Ya entah kenapa, bukan karena Shevchenko atau Dynamo Kiev juga sih. Yang pasti nama ini juga secara random gw pilih, setelah sebelumnya ada beberapa kandidat nama yang sexy dan akhirnya terpilihlah si Kiev. *tetap dengan bantuan buku pintar karangan Iwan Gayo, hahahak.

Doa abah buat kiev, supaya jadi motor yang sehat..ga nyusahin tuannya..dan semakin kuat untuk disiksa..aamiin








2 komentar:

Anonim mengatakan...

huksssss maaf ya kiev..gara2 tugas kenegaraan majikanmu ngapelin aku,kmu dpt 2buah luka lecet di badan sexymu..
huhu smoga kiev sehat selalu..aamiin..

!ardi mengatakan...

aamiin.. kiev ikhlas kok tante...doain aja si juragan dpt rejeki buat benerin kiev..

Posting Komentar