Rabu, 28 Oktober 2015

Semua Ada yang Atur

Jujur. Gw ga ngerti gimana cara Tuhan membuat gw berada di path ini.

Lima tahun yang lalu gw ga pernah kebayang akan hal yang gw jalanin saat ini, dan entah kenapa tahun ini rasanya semua datang dengan sendirinya.


Beli Rumah.

Gw punya list goals tiap tahunnya dan itu semua dipajang dibalik pintu kamar yang nota bene merupakan spot paling baik. Secara otomatis kepala dan mata gw akan menuju list itu setiap berdoa setelah sholat.

List yang gw bikin biasanya mengacu tiga hal antara lain Batin, Sosial, dan Pekerjaan. Isinya juga ga jauh-jauh dari kesenangan gw, hal-hal yang harus dikerjakan dan perbaikan diri.

Awal tahun ini gw kenal seorang perempuan , yang sekarang akhirnya jadi pacar sih. Dari awal emang udah jelas arahnya kemana. Seiring waktu, kita sama-sama ungkapin keinginan kita sebelum menuju tahap yang lebih jelas. Tiba-tiba muncul lah keinginan untuk memiliki rumah.

Sebenarnya logika itung-itungan gw dengan pendapatan dan keperluan serta kebutuhan masa depan yang terus nongkrong di pundak semacam setan di film shutter, rasanya ga mungkin banget punya rumah di tahun ini. Tapi gw bilang sama Aini (Pacar.red), coba lo itung.. "kemampuan bulanan gw sekian..kemampuan bulanan lo sekian..dari situ kita tentuin kira-kira ada di angka berapa rumah yang bisa kita beli," dari situ rasanya dia mulai semangat, secara dia lulusan STM Penerbangan di Bandung (jalan gajah gitu deh..) di challenge buat ngitung?? iih doyan banget, ibarat ikan di masukin kolam. Dan.. hasil hitungannya pun detail. Sabiiiii....

Okei! Angka rumah yang sesuai sudah ketemu, mulailah iseng-iseng liat iklan rumah. Awalnya Aini kasih link rumah dijual dengan spesifikasi dan area serta jarak yang memang masih manusiawi untuk kita huni. Tapi, lama-lama gw sendiri yang ketagihan liat iklan rumah dan lebih sering sharing link ke Aini *dafuq

Yauda mulai coba liat-liat rumah, itung-itungan KPR, liat-liat cicilan Koperasi kantor. Sampai akhirnya kita menemukan rumah yang sesuai dengan kemampuan dan secara jarak pun masih aduhai...dekat ke kantor, dekat tol, dan bebas banjir *penting!

...VOILA!!!!


   
       Hehe, iya masih tanah.. baru mo bikin pondasi, insya Alloh tahun depan udah bisa ditempatin



Dikirim Dinas Ke Luar Negri

2,5 tahun gw berkarya dan berkarir di bagian CSR (Corporate Social Responsibility). Alhamdulillah kenal beberapa orang yang kurang beruntung dan merasa terbantu dengan kehadiran gw yang kemana mana memiliki tato identitas perusahaan di jidat.

Akhir tahun yang lalu gw diminta untuk pindah ke PR (Public Relations), gw masih nolak-nolak manis. Managernya makin gencar. Gw masih bilang mo Istikharah. Eh awal tahun GM gw sodorin surat Individual Plan, nama gw dah di organisasi PR *Arrrrrgh

" Ardi..Ardi kan backgroundnya Komunikasi. Kayaknya Ardi lebih cocok di PR. Aku kasih kesempatan Ardi buat pegang teman-teman PR Daerah, which is ya se Indonesia. Jadi nanti Ardi develop mereka ya.. ini lebih challenging daripada di CSR, jadi Ardi silahkan tanda tangan.." Pungkas Muhib. *Faaaaaaak! 

Itu awal tahun, hari demi hari rasanya ngeluh baeeee... Yang biasanya bisa balik tenggo, sekarang rada malem, kadang nutup pintu ruangan paling akhir. Yang biasanya jarang di ruangan karena identifikasi lapangan, sekarang ngendon di kursi baeeee. Yang biasanya ke pedalaman untuk dinas ke luar kota, sekarang malah di suruh nemenin wartawan liputan di luar negri....Lah?!!!

Iya dikasih kesempatan ke luar negri. Lumayan lah, anggep aja buat nambah-nambah coret-coretan di paspor.

Asia Road Racing Championship (ARRC)
 

                                                  Chang Circuit - Buriram, Thailand

 
Safety Japan Instructor's 2015
 
Suzuka Circuit Training Center - Suzuka, Japan



Anggep aja semua ini, hasil dari saktinya doa ibu. Ya gw emang apa deh lima tahun yang lalu.. Hehe




 

2 komentar:

Anonim mengatakan...

wah semangat mas, saya juga sedang mencari rumah.. kalo boleh sharing tips-tips dan rumus ngitungnya juga dong..

regads :)

ardi aldisal mengatakan...

Kalo gw sih pertama-tama ngitung dari kemampuan bulanan. Kalo bisa cicilan itu sepertiga dari jumlah pendapatan bulanan, jadi kita masih punya celah untuk tetap bias nabung untuk hal2 yang ga terduga.

Setelah sudah ketemu kemampuan kita berapa, coba cocokin di cicilan2 KPR gitu (Biasanya udah banyak di website2 rumah/KPR Bank) jadi udah kebayang kemampuan kita itu berada di level harga rumah dengan range yang jelas.

Setelah itu mulai deh hunting2 rumah.

pesen saya sih, seandainya kantor kita punya koperasi..sebaiknya manfaatin deh, biasanya bunga di koperasi lbh kecil. Lumayan soalnya kalo misalkan duit DP kurang atau buat isi2 rumah. Lumayaan

Posting Komentar